Khamis, September 28, 2017

“Bukan Tempat Makan Minum Orang Islam”


“Bukan Tempat Makan Minum Orang Islam”





Di Negara Brunei Darusslam, mana-mana restoran/kedai makan yang tidak memenuhi syarat-syarat berikut:

1. Pemilik orang Islam
2. Pengurus orang Islam
3. Pekerja orang Islam

Pada lazimnya akan dilabel/ditanda dengan "Bukan Tempat Makan Minum Orang Islam."




Di Negara Brunei Darussalam, kita akan dapat melihat kedai makan/ restoran 'tertutup', yang di depan pintu masuk premis tersebut ada papan notis berwarna merah dengan tulisan putih “Bukan Tempat Makan Minum Orang Islam”. (Menulis post ini saya rasa ralat kerana tidak ada menyimpan gambar kedai makan/ restoran seperti itu. Cuba mencari di Google pun juga tidak menemuinya).

Jika ke pasar raya atau kedai runcit milik non-muslim, produk non-halal diletakkan di satu bahagian khusus dan tertutup. Dengan ada kaunter pembayaran yang khusus juga.

Alhamdulillah, selama saya hidup di Brunei tidak terdengar apa-apa isu atau masalah yang timbul kerana peraturan-peraturan tersebut di atas di kalangan rakyat Brunei ataupun penduduk yang tinggal di Brunei mahupun pelancong yang datang ke Brunei.

Di bawah saya lampirkan beberapa gambar dan petikan yang berkaitan “Bukan Tempat Makan Minum Orang Islam” dari buletin Al-Hadaf Tahun 3 Bilangan 1. Ramadan-Zulhijjah 1419/ Januari-Mac 1999 terbitan Jabatan Mufti Kerajaan, Jabatan Perdana Menteri, Negara Brunei Darussalam.




"Mana-mana restoran/kedai makan yang tidak memenuhi syarat-syarat berikut:

1. Pemilik orang Islam
2. Pengurus orang Islam
3. Pekerja orang Islam

Pada lazimnya akan dilabel/ditanda dengan "Bukan Tempat Makan Minum Orang Islam."
-------------------
Restoran dan kedai-kedai makan bukan Islam di negara kita (Brunei Darussalam), sudah lama dilabel: “Bukan Tempat Makan Minum Orang Islam”. Label ini berunsur pimpinan, irsyâd atau pemberitahuan kepada orang-orang Islam, bahawa mereka janganlah makan minum di tempat-tempat berkenaan, namun label itu tidak mempunyai kuatkuasa undang-undang. Dalam makna yang lain, kalau ada orang Islam makan minum juga di tempat-tempat berkenaan, tidak ada peruntukan undang-undang untuk mengenakan hukuman ke atas mereka.

Tujuan label ini jelas, untuk memandu dan memelihara orang-orang Islam supaya memakan hanya makanan yang halal, bukan yang syubhah, jauh sekali yang haram. Tidak payahlah diperdebatkan, jauh sekali ditengkarkan sesama Islam. Kecuali oleh orang-orang yang keras hati. Tanda keras hati itu apabila seseorang Islam menasihati saudaranya, lalu saudaranya itu berkata: “Aku tidak perlu nasihat …”, “aku punya suka …”, “orang lain apa peduli” dan lain-lain lagi seumpamanya.

Mengenai restoran atau kedai makan yang ditanda “Bukan Tempat Makan Minum Orang Islam”, diharapkan akan dihormati oleh orang-orang Islam sendiri. Bilamana kita menghormatinya, bermakna kita menghormati diri kita sendiri dan menghormati agama kita yang suci, serta juga bererti kita membawa dan mengajak orang-orang lain itu turut menghormatinya. Jadi bayangkanlah, manakala kita orang Islam sendiri tidak hormat dan tidak ‘ingau’ (peduli) terhadap peraturan yang kita buat sendiri, bagaimanakah boleh diharapkan orang lain akan menghormatinya?

Di samping itu pihak-pihak yang berautoriti di dalam kerajaan Islam pula patutlah mengambil langkah-langkah munasabah di segi perlaksanaannya, supaya tidaklah ia akan tinggal tanda semata-mata tanpa memberi apa-apa makna, atau lebih malang lagi akan menjadi sendaan belaka.

(Sumber: Buletin Al-Hadaf Tahun 3 Bilangan 1. Ramadan-Zulhijjah 1419/ Januari-Mac 1999 terbitan Jabatan Mufti Kerajaan, Jabatan Perdana Menteri, Negara Brunei Darussalam)







................................................................................................
16 tahun pengalaman saya mengajar Al-Quran sejak
tahun 1999. Insya Allah, di Facebook
'Pendidikan Al-Quran Kanak-kanak'
(www.facebook.com/pandaimuqaddam)
saya berkongsi ilmu, maklumat, tip,
panduan dan pengalaman.
Khususnya untuk para ibu ayah
menjadi guru pertama kepada anak.
Guru pertama yang mengajar tentang
Islam dan Al-Quran di rumah
bermula sejak anak berusia satu (1) hari.

Norudin Draman UstazCahaya
www.ustazcahaya.blogspot.my

Facebook Page:
Dari Blog UstazCahaya
www.ustazcahaya.my

Rangkaian Media Sosial:

Facebook | Instagram | Twitter
@ustazcahaya
#ustazcahaya

Whatsapp | Telegram
016-8472303

Email:
ustazcahaya@gmail.com

Rabu, September 27, 2017

Solat Tahajud dan Ba'diyah Maghrib


Solat Tahajud dan Ba'diyah Maghrib



وَ مِنَ الَّیۡلِ فَسَبِّحۡہُ وَ اَدۡبَارَ السُّجُوۡدِ

Dan bertasbihlah kamu kepada-Nya
pada waktu malam dan setiap selesai solat.

(Al-Quran, surah Qaf: ayat 40)

Dicatatkan dalam kitab Tafsir Ibnu Katsir, bahawa bertasbih yang dimaksudkan dalam ayat ini adalah solat sunat tahajud dan solat sunat selepas solat fardu maghrib.

Dicatatkan juga oleh Ibnu Katsir tentang berzikir selepas solat fardu dengan tasbih, tahmid dan takbir sebanyak 33 kali setiap satunya adalah sama dengan amalan sedekah dan memerdekakan hamba.
:
Rasulullah (saw) bersabda:

صَلُّوا كَمَا رَأَيْتُمُونِي أُصَلِّي

"Solatlah sepertimana kamu
melihat aku solat"
(Hadis riwayat Bukhari nombor 631)
:
NOTA FAHAM SOLAT
wwwww.facebook.com/fahamsolat
:
Whatsapp | Telegram
016 - 847 2303
(Ustaz Norudin Draman)
:
Facebook | instagram
@fahamsolat
#fahamsolat


[Repost] Kaki Kiri Saya Patah Dalam Perjalanan Pergi Mengaji Muqaddam Di Rumah Arwah Atuk


[Repost] Kaki Kiri Saya Patah Dalam Perjalanan Pergi Mengaji Muqaddam Di Rumah Arwah Atuk




(Saya bersama ayah dan adik lelaki dalam Masjid Muhammad Jamalul Alam di pekan Kuala Belait, Negara Brunei Darussalam. Foto pada 25 ‎Disember ‎2014, jam ‏‎14:38:14)

Lihat kaki kiri saya dalam foto di atas. Nampak kaki kiri saya ada sikit 'kelainan'? Kaki kiri saya jadi begini kerana kemalangan jalan raya pada bulan Disember tahun 1987. Ketika itu saya berusia tujuh tahun. Saya lupa tarikh sebenar kemalangan itu, tetapi Insya Allah ayah saya ingat tarikh itu. Hendak saya bertanya kepada ayah atau ibu tarikh itu untuk ditulis dalam post ini, rasa tidak sampai hati pula saya, bimbang mereka risau atau berfikir yang bukan-bukan.

Saya dirawat di Hospital Umum Kuching Sarawak, selama hampir dua bulan. Ayah ambil cuti tanpa gaji masa itu untuk menjaga saya. Ibu pula baru habis pantang selepas kelahiran adik lelaki saya yang dalam gambar di atas. Seingat saya, kemalangan itu berlaku satu bulan selepas ibu melahirkan adik lelaki saya itu. Adik lelaki saya lahir pada 17 November 1987.

Patah Kaki Ketika Pergi Mengaji Al-Quran




(Saya pada tahun 1988. Di lapangan terbang Kuching)



Nenek saya dan arwah datuk saya adalah guru mengaji Al-Quran pertama saya. (Nenek dan datuk sebelah mak - ibu dan bapa kepada ibu saya). Mereka berdua juga adalah guru mengaji pertama ibu dan adik-beradik ibu. Nenek dan arwah datuk mengajar mengaji di rumah mereka. Pada tahun 1987, saya dan keluarga saya tinggal agak jauh dari rumah arwah datuk tetapi masih dalam satu kawasan perumahan yang sama. Cuma perlu melintasi sebatang jalan dua lorong dua hala antara rumah orang tua saya dan rumah arwah datuk (yang sekarang ini didiami nenek bersama adik bongsu ibu saya).

Waktu menyeberangi jalan itulah, saya dilanggar oleh sebuah lori pick-up yang membawa tong minyak hitam. Sungguh, satu detik dari memori itu tidak ada dalam ingatan saya. Semuanya hitam. Apa yang saya ingat ialah ketika saya sedar, hidung saya sudah dimasukkan hos getah dan dalam hos getah itu saya nampak makanan yang saya tahu itu adalah makanan dari perut saya yang saya makan sebelum kemalangan itu tadi. Tujuan dibuat begitu ialah supaya perut saya kosong untuk saya boleh dibius dan dibedah.

Lelaki Cina Yang Melanggar Saya Itu Lari

Pada masa kemalangan terjadi, saya bersama tiga orang sahabat zaman kanak-kanak saya. Dari apa yang mereka ceritakan, sebaik saya 'terlanggar', lelaki Cina yang memandu lori pick-up itu tadi terus melarikan diri bersama lorinya.

Rupa-rupanya, dia lari dan menyerah diri di balai polis berhampiran. Setelah dewasa baharu saya faham akan langkah ini. Untuk keselamatan, jika berlaku kemalangan seeloknya segera pergi ke balai polis berhampiran. Kemungkinan kita dicederakan oleh orang ramai sangat tinggi jika menunggu di tempat kejadian. Jangan pula langgar lari dan menghilangkan diri.

Alhamdulillah. Lelaki Cina itu sangat baik hati dan bertanggungjawab. Dia menanggung segala kos rawatan saya. Paling besar ialah kos penerbangan, kerana dia perlu membeli empat tempat duduk kapal terbang hanya untuk saya seorang. Sehingga setahun selepas kemalangan, dia selalu menziarahi saya dengan memberi wang dan buah tangan setiap kali dia datang melawat.

Kemudian kami terputus hubungan sehingga kini. Namun, saya selalu mendoakan lelaki Cina itu yang melanggar saya dahulu. Saya berdoa semoga dia mendapat hidayah sebelum kembali kepada Allah. Allahumma, Amin Amin Amin. Amin Ya Rabb al-Alamin.





(Ibu dan ayah saya ketika datang ke Brunei dan bercuti bersama saya. Alhamdulilah, itulah kereta yang Allah rezekikan sebagai kenderaan saya ketika di Brunei)


Kemalangan Ini Antara Kekuatan Saya Dalam Dakwah Belajar dan Mengajar Al-Quran

Alhamdulillah. Saya bersyukur untuk semuanya. Bersyukur dengan sedikit kelainan dan keistimewaan yang Allah beri kepada fizikal saya. Namun, Allah tetap merezekikan saya untuk mudah bergerak dan beraktiviti. Saya boleh menunggang basikal, menunggang motorsikal dan memandu kereta.

Sejujurnya, kemalangan pada tahun 1987 itulah yang memaut hati saya kepada dunia belajar dan mengajar Al-Quran. Ia sesuatu yang sangat 'sentimental' sekali. Sukar untuk saya luahkan dalam bentuk perkataan. Bagi ibu saya juga begitu. Ibu selalu kaitkan Al-Quran dan kemalangan yang mengubah sedikit keadaan fizikal saya pada kaki sebelah kiri.

16 tahun pengalaman saya mengajar Al-Quran sejak tahun 1999. Insya Allah, di Facebook 'Pendidikan Al-Quran Kanak-kanak' (www.facebook.com/pandaimuqaddam) saya berkongsi ilmu, maklumat, tip, panduan dan pengalaman. Khususnya untuk para ibu menjadi guru pertama kepada anak. Guru pertama yang mengajar tentang Islam dan Al-Quran di rumah bermula sejak anak berusia satu (1) hari.

Norudin Draman UstazCahaya
www.ustazcahaya.blogspot.my

Facebook Page:
Dari Blog UstazCahaya
www.ustazcahaya.my

Rangkaian Media Sosial:

Facebook | Instagram | Twitter
@ustazcahaya
#ustazcahaya

Whatsapp | Telegram
016-8472303

Email:
ustazcahaya@gmail.com

Selasa, September 26, 2017

Tuhan Mahu Apa? (Puisi)


Tuhan Mahu Apa?
(Puisi)




Judul 'Tuhan Mahu Apa?' saya simpan sejak awal hijrah saya ke Sandakan, Sabah. Insya Allah, mahu dijadikan buku umum. Semasa membuat rujukan di perpustakaan pada hari Isnin tanggal 20 Mac 2017, spontan saya menulis puisi 'Tuhan Mahu Apa? ini ketika memerhati barisan pohon kelapa yang saya nampak melalui jendela dekat tempat saya duduk ketika itu.


Tuhan Mahu Apa?

Barisan pohon kelapa
berderetan di luar jendela
menangkap pandangan mata
menghidupkan pancaindera

Dipaut pandangan mata
kepada barisan pohon kelapa
di luar jendela
otak mencerna satu tanya
tentang 'Tuhan Mahu Apa?'

Tuhan Mahu Apa
untuk terciptanya 
pohon kelapa
yang diakui semua
banyak berguna

Begitu banyaknya guna
sebatang pohon kelapa
dan manfaat semuanya
adalah kepada manusia

Barisan pohon kelapa
di luar jendela
yang dipandang mata
membawa seluruh pancaindera
bersama segenap jiwa raga
jujur mencerna satu tanya
tentang 'Tuhan Mahu Apa?'
untuk terciptanya manusia
yang diberi sepasang mata
bersama pancaindera 
dan jiwa raga
yang pandangan matanya
memandang barisan pohon kelapa
di luar jendela.

(C) Hak Cipta Terpelihara
Norudin Draman UstazCahaya
Isnin, 20 Mac 2017
Perpustakaan Negeri Sabah
Cawangan Sandakan.



Selalulah bertanya diri, 'Tuhan Mahu Apa' dengan diberi-NYA kita hidup di dunia ini? Dalam kehidupan kita pula, sudah Tuhan suratkan dengan yang paling layak dan sesuai untuk kita. Tinggal lagi, bagaimana kita melaluinya. (Al-Baqarah: 286)

Sabtu, September 23, 2017

Guru Basikal Pertama Saya


Guru Basikal Pertama Saya



(Kami suami isteri menyambut ulangtahun perkahwinan
pada bulan Ramadan 1438 yang lalu)

Salam 1439, blogosfera.

Lama, memang terlalu lama saya meninggalkan alam blogosfera ini. Dari ketika saya masih hidup merantau sebagai bujang di Negara Brunei Darusslam sehingga beristeri. Isteri pula sudah dua kali mengandung. Ketika menulis post ini, hari ini genap setahun yang lalu; kandungan pertama isteri saya keguguran ketika janin zuriat pertama kami berusia empat bulan dalam kandungan. Sekarang isteri saya sedang mengandung lima bulan. 

Ketika menetapkan bahawa pada tahun baru hijrah 1439 untuk saya mesti kembali ke alam blogosfera, saya merasakan banyak idea yang mahu ditulis untuk blog ini. Namun, hakikatnya ketika menulis post ini saya merasakan berat dan bebannya. Ada perasaan ragu dan serba salah ketika setiap aksara di papan kekunci telefon bimbit ini saya tekan. Walhal, apa yang mahu saya coretkan dalam post ini mudah dan ringkas sahaja.

Jujur, saya mengaku perasaan ragu dan serba salah ini salah satunya disebabkan kerana mahu menuliskan sebuah post yang baik dan sempurna sebagai post pertama pada kemunculan semula saya dalam alam blogosfera ini. Tepat seperti yang dikatakan oleh pakar-pakar bidang penulisan, bahawa antara halangan yang membuat penulis berhenti menulis adalah perasaan mahu menuliskan yang terbaik dan sempurna.

Menjadi Baik Dengan Menyempurnakan

Begitulah juga dalam kehidupan kita, ada masanya kita bertangguh dan terhalang untuk melakukan sesuatu kerana perasaan ragu, serba salah, malu, mahu buat yang terbaik dan mahu buat yang sempurna. Walhasil, pada akhirnya kita tidak melakukan apa-apapun. Malah, jauh telefon dari powerbank untuk dapat melakukan yang terbaik dan sempurna.

Itulah yang saya sendiri alami banyak kali dalam kehidupan saya, cuma untuk post ini saya kongsikan apa yang berkaitan tentang saya dengan pengurusan blog 'Jurnal Online UstazCahaya' ini. Berkali-kali sejak hijrah ke Negara Brunei Darussalam, saya cuba untuk kembali aktif menulis di blog ini. Namun, sampailah bertahun-tahun lamanya saya kalah dengan perasaan 'mahu buat yang terbaik dan sempurna' yang akhirnya satu post pun tidak 'terpost' di blog ini untuk sekian tahun lamanya.

Pada awal tahun Hijrah 1439 ini dan semoga saya istiqamah dan tetap sabar selepas ini; saya berazam untuk tetap menuliskan yang 'baik-baik' di blog ini, demi 'menyempurnakan' fungsi saya sebagai seorang blogger di alam blogosfera yang luas ini. Saya berazam untuk menerima hakikat bahawa manusia tidak akan pernah sempurna tetapi manusia boleh berusaha untuk melakukan yang baik-baik demi menyempurnakan fungsinya sebagai manusia.



Begitulah juga dalam kehidupan kita, ada masanya kita bertangguh dan terhalang untuk melakukan sesuatu kerana perasaan ragu, serba salah, malu, mahu buat yang terbaik dan mahu buat yang sempurna. Walhasil, pada akhirnya kita tidak melakukan apa-apapun. Malah, jauh telefon dari powerbank untuk dapat melakukan yang terbaik dan sempurna.




Bagaimana Saya Belajar Mengayuh Basikal?

Menulis post ini dengan rasa berat dan beban seperti yang saya tuliskan di perenggan-perenggan atas itu, mengingatkan saya memori bagaimana saya belajar mengayuh basikal pada suatu masa dahulu ketika zaman kanak-kanak. Saya rasa kiranya pengalaman saya agak berbeza dan lain dari kebanyakan orang. Heh (^_<)√

Disebabkan kaki kiri saya yang patah oleh kemalangan semasa saya berusia tujuh tahun, orang tua saya tidak pernah membenarkan saya bermain basikal. Sampailah ketika saya di darjah lima atau enam. Dua orang sahabat baik saya yang sudah saya anggap sebagai saudara membantu saya dan memberi sokongan kepada saya untuk mengayuh basikal. Pastinya secara sembunyi-sembunyi.

Apa yang kami lakukan? Sahabat baik saya yang dua beradik itu meminjamkan basikal mereka kepada saya. Sesi belajar basikal saya kami buat di sebuah jambatan, yang di jalan raya pada jambatan itulah kami kemalangan dahulu sehingga kaki kiri saya patah dan bengkok sehingga kini. (Seorang daripada sahabat saya itu sudah memiliki kedai basikal di Bintulu, Sarawak).

Caranya, saya seorang 'menaiki' basikal mereka dengan tidak mengayuh. Biarkan basikal menuruni jalan raya yang bersambung dengan jambatan itu yang agak berbukit dan saya berlatih 'mengimbangi' badan atas basikal. Kemudian sudah boleh 'mengimbangi' badan atas basikal barulah cuba-cuba mengayuh basikal. Walhasil, dalam seminggu saya sudah dapat mengayuh basikal.

Bayangkan, dengan kaki kiri saya yang patah dan tidak dapat dilipat habis. Ada dua pilihan cara saya mengayuh basikal. Satu, tinggikan tempat duduk (seat) basikal supaya sesuai dengan 'tahap boleh lipat' kaki kiri saya. Dua, kayuh dengan sebelah kaki kanan saya sahaja.

Akhirnya, pada tingkatan dua saya mendapat basikal daripada ayah. Bermula itu, saya berbasikal ke sekolah. Sahabat-sahabat saya dan rakan-rakan yang sama sekolah menengah dengan saya boleh jadi saksi kisah ini.

Moralnya, jika saya menunggu masa yang terbaik dan basikal yang sempurna untuk mula 'belajar mengayuh basikal', pastinya sampai hari ini saya tidak akan dapat mengayuh basikal. Dengan kaki yang patah sebelah ini, keberanianlah yang memampukan saya mengayuh basikal kemudian menunggang motorsikal tanpa menunggu basikal yang terbaik, paling sesuai dan sempurna untuk sebelah kaki yang patah.

Begitulah, ketika menaip perenggan terakhir ini saya menginsafi diri; jika tidak menaip kerana menunggu untuk menulis yang terbaik dan sempurna, tentunya post ini tidak akan siap ditulis. Keberanianlah yang saya perlukan untuk menyudahkan dan menerbitkan post ini. Berani melawan perasaan ragu dan serba salah serta berani untuk menerima kemampuan setakat mana yang terbaik boleh saya lakukan untuk menyempurnakan sebuah tulisan. Alhamdulillah, syukur semoga menjadi permulaan yang baik. 

Dengan Nama Allah, bermula tulisan ini saya berazam untuk menulis yang baik-baik di blog ini. Proses menulis yang baik-baik itu sendiri adalah sebahagian daripada proses menyempurnakan sebuah tulisan yang baik-baik. Semoga kalah dan tewaslah perasaan was-was yang menuntut tulisan terbaik dan sempuna yang tidak menghasilkan apa-apapun sebenarnya.


Norudin Draman UstazCahaya
23:29, 3 Muharram 1439;
Sabtu, 23 September 2017.

Jurnal Online UstazCahaya

Facebook Page:

Rangkaian Media Sosial:
Facebook | Instagram | Twitter
@ustazcahaya #ustazcahaya

Whatsapp | Telegram
016-8472303

Email:
ustazcahaya@gmail.com