Jumaat, Januari 25, 2019

Web dan Blog Pada Tahun 2020


Web dan Blog Pada Tahun 2020
(Oleh: Norudin Draman UstazCahaya)




Taklimat Baitulmal pagi tadi. Saya sempat bertanya 4 soalan dan mendapat jawapan yang jelas. Terima kasih Ustaz Faizul Ismadi dan staff Baitulmal Bintulu.

Soalan saya;

1) Sengaja menyimpan emas di Ar-Rahnu.
2) Fidyah Puasa
3) Komisyen ejen umrah
4) Umrah vs Zakat

Teruskan membaca, jawapan soalan di bahagian akhir post ini

Web dan Blog Pada Tahun 2020

Zine berukuran 1:1 ole-ole dari taklimat Tabung Baitulmal Sarawak Cawangan Bintulu pagi Khamis, 24 Januari 2019.

Bahan refresh diri malam hujung minggu ini. Berbintang mata dalam dua minggu ini serius membangunkan www.pdctravelsborneo.com

Dalam list ada lagi beberapa www yang perlu ditukang untuk sebulan dua bulan awal tabun 2019 ini.

Beberapa hari lepas saya menonton video dari icon usahawan internet Malaysia, Irfan Khairi


Dalam video tersebut Irfan Khairi memberitahu kepentingan website dalam zaman persaingan sengit pemasaran di media sosial sekarang.

Website menjadi kelebihan dan memberi nilai tambah kepada usahawan di mata pelanggan.

Ya, seperti yang kami percaya 10 tahun dahulu. Ketika itu (tahun 2009) Facebook mula menjadi gergasi internet dan pemasaran online menjadi lebih mudah; kami tetap percaya dan mempertahankan web dan blog.

Ternyata kepercayaan kami benar. Tahun 2019 terbukti web dan blog tetap utuh sebagai platform utama untuk usahawan online. Adapun sosial media adalah saluran-saluran yang perlu digunakan untuk menyebar luaskan kandungan dari web dan blog.

Insya Allah pada tahun 2020 nanti kita akan melihat para usahawan akan semakin ramai yang akan membangunkan web dan blog. Sama ada mereka akan belajar dan membangunkan sendiri atau mengupah orang lain.

Pokoknya, menjelang tahun 2020; industri web dan blog akan kembali mendapat perhatian dan pasaran akan semakin baik terutama dalam bidang membangunkan web dan blog.

Dibandingkan web/blog dengan telefon pintar, ia seperti telefon pintar. Web dan blog adalah telefon dan dalam telefon itulah terkandungnya Facebook, Instagram, Twitter, Whatsapp, Telegram, Youtube dan seterusnya.

Empat (4) Soalan dan Jawapan


1) Sengaja menyimpan emas di Ar-Rahnu.

* emas yang disimpan di Ar-Rahnu tidak wajib bayar zakat. Syaratnya wang dari gadaian digunakan untuk keperluan.

* jika emas disimpan tetapi wang gadaian kemudian disimpan juga, maka wang dari gadaian ada zakat.

2) Fidyah Puasa
* Fidyah puasa 1/4 zakat fitrah semasa. Boleh bayar fidyah kepada Baitulmal.

3) Komisyen ejen umrah
* komisyen ejen umrah wajib bayar zakat jika cukup syaratnya. Namun kebiasaannya ejen part time ada pendapatan tetap yang lain. Maka komisyen adalah pendapatan tambahan maka dikira wajib zakat sebab pendapatan yang sudah melebihi keperluan.

4) Umrah vs Zakat
* Antara jumlah zakat dan perbelanjaan umrah, jumlah zakat lebih kecil. Utamakan bayar zakat pendapatan dan lakukan umrah.
* contoh orang dapat EPF RM100 ribu, keluarkan zakat RM2500 dan selebihnya boleh belanja termasuk umrah.

Norudin Draman UstazCahaya
www.ustazcahaya.com

Norudin Draman UstazCahaya
www.ustazcahaya.com

Blog UstazCahaya
#blog #ustazcahaya 



Bahan refresh diri malam hujung minggu ini. Zine berukuran 1:1 ole-ole dari taklimat Tabung Baitulmal Sarawak Cawangan Bintulu pagi Khamis, 24 Januari 2019.





Norudin Draman UstazCahaya
www.ustazcahaya.com


Isnin, Disember 31, 2018

Untuk Apa Setahun Lagi?


Untuk Apa Setahun Lagi?
(Oleh: Norudin Draman UstazCahaya)




(Merancang tahun 2019 di hadapan Kaabah)

Dari sekalian banyak hamba Allah yang dijemput ajal sepanjang tahun 2018; saya dan saudara yang membaca post ini, mendapat peluang untuk sekali lagi hidup sehingga tahun Masehi bertukar angka. Bagaimanapun, esok lusa belum tentu lagi. Siapakah antara kita dapat menjamin masih hidup lagi sehingga 2019 bertukar ke 2020 setahun lagi. Dalam tempoh setahun dengan 365, setiap hari-hari kita adalah antara hidup dan mati. 

Mengingat kematian, memandang diri dan wajah-wajah kesayangan; saya merasakan bahawa dapat hidup sehari lagi sebagai satu nikmat yang besar sekali maknanya. Betapa jika ditanyakan saya, 'apakah saya sudah bersedia untuk mati?'; jujur sekali, jawapan saya ialah 'belum sedia untuk mati'.

Melihat sudut cerah dan indah kehidupan. Hidup di bahagian bumi yang aman. Hidup dengan tidak menghadapi susah payah untuk minum, makan, bergerak dan berkomunikasi. Hidup dalam keadaan yang mudah untuk melakukan ibadat yang wajib mahupun sunat.

Memandang juga sudut suram dan muram dalam kehidupan. Kewajipan yang belum sepenuhnya dilaksanakan. Impian dan cita-cita yang belum kesampaian. Hutang piutang yang perlu dilunaskan. Janji-janji yang belum ditunaikan; dan lain sebagainya.

Kedua-dua belah sudut kehidupan itu, yang jika kita fikirkan akan menginsafkan kita bahawa betapa besarnya nilai hidup setahun lagi di bumi ini. Justeru kerana besar nilainya itu, kita perlu selalu mengingatkan diri sendiri agar berfikir tentang 'untuk apa setahun lagi dalam kehidupan ini...?'

(Pemandangan dari bilik kediaman saya bersama rakan petugas.
Tingkat 15, Hotel Pullman Zam-zam, Menara Jam, Mekah)

Setiap hari yang kita mulakan, akan kita tinggalkan. Setiap hari yang kita tinggalkan, kita semakin menghampiri apa yang dinamakan kematian. Sesungguhnya, menyedari hakikat itu sewajarnya kita memikirkan untuk apa hidup yang satu hari lagi yang kita miliki ini. Tidaklah hidup ini untuk dibiarkan berlalu begitu saja. Tidaklah hidup ini untuk kita tenggelam dalam kesibukan yang meletihkan, tetapi pada saat kembali kepada Tuhan nanti, kita dapati bahawa kesibukan dan keletihan itu hanya kosong.

Lalu, saya mencari jawapannya dalam agama. Saya mencari jawapannya dengan Allah dan Rasul-Nya. Rezeki menjadi petugas umrah lalu berkesempatan menikmati penghujung tahun 2018 di Tanah Suci Mekah dan Madinah, saya gunakan untuk muhasabah diri. Saya ambil kesempatan merancang tahun 2019 di hadapan Kaabah. Saya berdoa di tempat-tempat mustajab doa yang dijanjikan oleh Rasulullah saw. 

Sekurang-kurangnya, untuk diri saya sendiri, saya mendapat jawapan bahawa hidup yang satu tahun lagi pada tahun 2019 adalah untuk:

1. Menunaikan Solat Fardu Yang LIMA

2. Mengusahakan LIMA Tujuan Hidup Manusia

3. Mensyukuri LIMA Perkara

4. Hidup dengan selalu bertanya 'Tuhan Mahu Apa?'

5. Menunaikan hak dan mengembalikan hutang kepada diri sendiri dan orang lain yang berhak.

Dengan selalu mengharapkan hidayah dan pertolongan Allah, saya memohon doa agar segala perancangan untuk tahun 2019 dapat dilaksanakan dengan baik. Semoga saya konsisten dan selalu bertambah baik dalam menjalani hari demi hari yang bakal mendatang pada tahun 2019.

Allahumma shalli 'ala Muhammad wa'ala ali Muhammad. Amin Ya Rabb al-Alamin.




Rezeki menjadi petugas umrah lalu berkesempatan menikmati penghujung tahun 2018 di Tanah Suci Mekah dan Madinah, saya gunakan untuk muhasabah diri. Saya ambil kesempatan merancang tahun 2019 di hadapan Kaabah. Saya berdoa di tempat-tempat mustajab doa yang dijanjikan oleh Rasulullah saw. 


Tidaklah hidup ini untuk dibiarkan berlalu begitu saja. Tidaklah hidup ini untuk kita tenggelam dalam kesibukan yang meletihkan, tetapi pada saat kembali kepada Tuhan nanti, kita dapati bahawa kesibukan dan keletihan itu hanya kosong.


Sekurang-kurangnya, untuk diri saya sendiri, saya mendapat jawapan bahawa hidup yang satu tahun lagi pada tahun 2019 adalah untuk:

1. Menunaikan Solat Fardu Yang LIMA

2. Mengusahakan LIMA Tujuan Hidup Manusia

3. Mensyukuri LIMA Perkara

4. Hidup dengan selalu bertanya 'Tuhan Mahu Apa?'

5. Menunaikan hak dan mengembalikan hutang kepada diri sendiri dan orang lain yang berhak.

Norudin Draman UstazCahaya
www.ustazcahaya.com